Quote : "Tuhan tidak mengubah nasib suatu bangsa sebelum bangsa itu mengubah nasibnya."

 
Thread Rating:
  • 0 Votes - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
12-31-2013, 08:15 AM
iyayah Offline
  • Pendatang
  • 50 posts
  • 0
  • Thanks: 1
    Given 2 thank(s) in 2 post(s)
Post: #1
5 orang ini kritik "Goyang Oplosan" Yuk Keep Smile

Haloo breed semua ketemu lagi kita13 kali ini ane pengen share tentang joged oplosan yang lagi ngehits di kalangan masyarakat, yang ada di acara salah satu stasiun TV swasta. langsung ajah kita cekidott

[Image: kpai.jpg]
Program Yuk Keep Smile (YKS) yang ditayangkan stasiun televisi Trans TV dinilai meresahkan dunia anak-anak dan remaja. Pasalnya, program tayangan yang mengudara pada pukul 19.30 WIB itu, menampilkan goyangan-goyangan yang erotis dan memamerkan bagian tubuh dengan dandanan yang seksi.

Berbagai kritikan pun bermunculan lantaran goyang oplosan yang erotis. Mereka menilai goyang oplosan tidak mendidik.
Remaja dan anak-anak secara tidak sadar akan memperhatikan serta mempraktikkan goyangan tersebut. Hal itu tentu dinilai merusak moral anak.

Berikut orang atau lembaga yang mengkritik goyang oplosan di Yuk Keep Smile:

1. KPAI
Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menilai goyang oplosan berpengaruh kepada dunia anak.
"Ya, itu memiliki pengaruh terhadap dunia anak-anak. Apalagi jam tayangnya di jam belajar," ujar Ketua Satgas Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) M Ihsan saat dihubungi merdeka.com, Jakarta, Minggu (29/12).

Ihsan menegaskan, sebuah tayangan acara seharusnya juga mempertimbangkan budaya adat di negeri sendiri. Jika menampilkan joget sensual dan seronok, alangkah baiknya tidak ditayangkan pada jam anak-anak.

Lebih lanjut, kata Ihsan, pihaknya sampai saat ini memang mengaku belum menerima laporan atau aduan dari masyarakat terkait acara tersebut. Namun, jika ada keluhan masyarakat, pihaknya segera mungkin akan mengkaji dan membawanya ke KPI (Komisi Penyiaran Indonesia).

"Kami akan laporkan ke KPI, yang memiliki kewenangan pengawasan penyiaran adalah KPI. Ada mekanisme-mekanisme dan tahapan yang akan dilakukan KPI terhadap tayangan tersebut," jelas Ihsan.

Ihsan menegaskan, bila kajian KPI memutuskan bahwa suatu tayangan itu melanggar dan menyalahi aturan, maka sudah pasti pihak stasiun TV bakal menerima teguran.

"Ada teguran tertulis, peringatan keras, larangan program tayangan hingga pencabutan izin siaran," ucapnya.

2. Kak Seto
[Image: kak-seto.jpg]

Pemerhati anak, Seto Mulyadi, juga menilai program yang dibawakan artis Olga Syahputra, Raffi Ahmad, Adul, Soimah, Denny dan Wendy cagur, sudah sangat memprihatinkan dan merusak mental anak. Dia tak sedikit pun melihat ada nilai edukasi yang diberikan meski tayang berjam-jam.

"Saya juga dari awal protes keras dengan acara itu. Tidak edukatif, sampai ada anak-anak kecil juga ikut di acara itu," kata pria yang akrab disapa Kak Seto itu pada merdeka.com, Senin (30/12).

Dia sangat menyayangkan stasiun televisi selevel Trans TV tidak mempertimbangkan nilai-nilai pendidikan dan moral dari setiap program yang mereka buat. Kak Seto berharap Trans TV selaku penanggung jawab program itu bersedia mengevaluasi meski sifat tayangan itu hiburan.

"Mohon Trans TV berkenan meninjau kembali program itu. Memang untuk hiburan itu oke, tapi mohon tetap ada idealismenya," tambahnya.


3. Jubir PKS
Ketua DPP Bidang Humas PKS Mardani Ali Sera angkat bicara tentang fenomena goyang oplosan yang setiap hari ditayangkan oleh Trans TV dalam program Yuk Keep Smile. Dia menilai, goyang itu berbahaya bagi perkembangan anak.

Mardani bercerita, kala itu melihat anak rekannya yang sedang asik goyang di depan TV. Dia mengakui memang acara itu menarik, namun sayang tidak mendidik bagi anak kecil.

"Memang waktu itu saya bertamu ke rumah kawan, di dalam anaknya kelas 1 SD berdiri di depan TV, goyangnya asik sekali karena memang ada unsur dinamis, musik jadi itu menarik. Karena program ini menarik jadi semakin berbahaya," ujar Mardani saat berbincang dengan merdeka.com, Senin (30/12).

Menurut dia, goyang oplosan tidak mengajarkan etika kepada anak-anak yang menonton. Dia khawatir, goyangan anak itu bakal dipertontonkan kepada banyak orang.

4. Mahfudz Siddiq
Ketua Komisi I DPR (membidangi penyiaran), Mahfudz Siddiq, juga angkat bicara soal fenomena ini. Menurut dia, kehadiran tayangan seperti itu bukti lembaga penyiaran saat ini belum punya standar pembuatan program yang berdasarkan kebudayaan Tanah Air.

"Lembaga Penyiaran TV saat ini belum punya strategi kebudayaan sebagai acuan dalam pembuatan program, khususnya hiburan. Sehingga menjadi absurd nilai dan perilaku budaya apa yang mau dibangun untuk kepentingan nasional kita," ujar Mahfudz dalam pesan singkat, Senin (30/12).

Termasuk dalam program acara Yuk Keep Smile ini, dia menilai, kontra produktif dengan budaya bangsa. Padahal, kebudayaan sangat dibutuhkan bagi kemajuan bangsa.

"Sehingga program-program hiburan di TV cenderung kontra-produktif dengan karakter dan budaya bangsa yang positif dan kompetitif yang sangat dibutuhkan bangsa ini," imbuhnya.


5. Tjahajo Kumolo
Menurut anggota Komisi I (penyiaran) DPR, Tjahjo Kumolo, salah satu adegan dalam goyang oplosan mengarah ke pornografi. Politisi asal PDIP itu berharap Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) memberi peringatan terhadap stasiun televisinya.

"Temanya (YKS) yang tidak mendidik yang mengarah ke pornografi tentu mendapatkan peringatan KPI. Yang saya pahami KPI sangat independen sesuai protapnya," ujar Tjahjo dalam pesan singkat, Senin (30/12).

Kendati yakin KPI telah bekerja profesional mengawasi program televisi secara 24 jam, dia mengakui, ada saja program yang luput dari pengawasan KPI. Oleh karena itu meminta partisipasi masyarakat untuk melaporkan tayangan televisi di luar kepatutan KPI.

"Walau masih saja ada segmen-segmen yang kecolongan karena kreatifnya pemberitaan TV swasta, makanya masyarakatlah yang harus proaktif," terang dia.

nahh gimana menurut bred semua apakah setuju juga dengan pendapat orang diatas...

okeh segitu ajah share dari ane, moga bermanfaat.
Terrima kasih, salam kelitikers
Reputation
Quote this message in a reply Reply With Quote